Kamis, 22 Oktober 2009

SENTUHAN TRADISI

November 2002. Di Tinggarwangi, desa kelahiran saya. Seorang bapak, sudah berumur dengan penampilan sederhana di sebelah kiri saya, bertanya — Nuwun séwu, panjênêngan sintên? — Kula Turipto — Dalêmipun? — Samênika manggèn wontên Jakarta. Rumiyin nggih laré mriki. Tinggarwangi — Laah, mbang pundi ? — Kula putranipun pak Guru Diwan ingkang nomer wolu — O, dados njênêngan nggih, Mas Turip ... lha wong kula riyin nggih sekolah sarêng kalih kamas njênêngan Diro. É, sukur .. lah wong èyang njênêngan, èyang Dhongkol riyin nggih klêbêt kyai mriki .. Suasana yang tadinya canggung, kontan lumèr, berubah menjadi têduh dan akrab. Nama orang tua dan kakak tertua, bahkan èyang saya telah menjadi jembatan yang mencairkan suasana.


Itu dialog pendek. Sangat pendek, dan terkini sebelum catatan ini dibuat. Terjadi tatkala — untuk pertama kali — saya mengikuti acara pêrlon unggahan, setelah siang harinya saya nyêkar di makam kedua orang tua, sebagaimana sering saya lakukan. Secara sederhana, pêrlon berasal dari kata pêrlu + an yang mengandung arti : hajat, kegiatan atau upacara yang pantas diperhatikan, dimengerti dan dilaksanakan.

Dalam kaidah bahasa Jawa, ada pengertian têmbung garban atau kata bergandengan. Kata pertama yang diakhiri huruf hidup atau vowel bila bergandengan dengan kata kedua yang diawali huruf hidup dapat digabung menjadi satu kata. Pengertian kata disini dapat berupa awalan ataupun akhiran. Kata gabungan termaksud, disebut têmbung garban. Kata pêrlon, berasal dari kata pêrlu yang mempunyai akhiran an. Pêrlu + an. Kata pêrlu, mempunyai suku kata yang berakhir dengan huruf hidup atau vowel u. Jika digabung dengan suku kata kedua yang diawali vowel a menjadi huruf o; jadi, pêrlu + an = pêrlon.

Pêrlon adalah upacara adat di Tinggarwangi yang berhubungan dengan kehidupan, sosial budaya dan keyakinan, yang telah menjadi tradisi dan dilaksanakan turun-temurun. Setiap tahun, ada empat macam pêrlon. Salah satu diantaranya adalah pêrlon unggahan yang dilaksanakan pada bulan Ruwah kalender Hijriah atau bulan Sadran dalam kalender Jawa, menjelang bulan Ramadhan atau bulan Puasa. Jadi, dialog termaksud dalam suasana tradisional, bahkan upacara yang termasuk sakral. Saya tidak akan menguraikan tentang tradisi dan upacaranya, karena saya bukan orang yang kompeten untuk itu. Tidak banyak pemahaman, historis serta filosofis yang saya ketahui.

Catatan ini bertolak dari dialog seperti yang tertera pada awal tulisan ini karena : acara pêrlon adalah momentum yang diperhatikan dan dihadiri oleh orang-orang tua atau generasi senior. Dari mereka bisa ditarik benang merah dengan orang tua. Oleh karena itu, pêrlon digunakan sebagai momentum pijakan ke arah uraian mengenai masa-masa kebersamaan dengan orang tua, disertai persepsi masa kini.

  1. Di Tinggarwangi khususnya, pemahaman tentang tradisi masih eksis, masih hidup. Meski sudah banyak yang ditinggalkan, muncul pula tradisi baru sesuai dengan perkembangan jaman. Dulu, bila bulan Ruwah atau Sadran umumnya orang menyelenggarakan acara keluarga yang disebut Nyadran. Saya sering disuruh membawa hantaran, hidangan lengkap termasuk pindhang, ke rumah famili terutama yang kêprênah tuwa. — Kan dapat pêrsèn juga, kan ? — Sekarang rasanya, jumlah orang yang menyelenggarakan acara nyadran makin berkurang.

    Nilai-nilai tradisi dan kearifan seringkali terpelihara, dan datang tidak hanya dari sisi logika serta intelektualisme. Tetapi juga dari pencerahan nalar dan budi seseorang. Dapat dikatakan, bahwa kearifan, kebijakan atau wisdom tidak hanya datang dari kalangan intelektual atau dengan dasar logika saja. Tetapi bisa diperoleh dari manapun — termasuk dari alam fisik maupun non fisik — yang memungkinkan pencerahan nalar dan budi. Contohnya adalah mereka yang memegang teguh nilai atau surasa pengertian yang menjadi tradisi dan teradaptasi dalam pola hidup sehari-hari sebagaimana yang diajarkan oleh para pendahulu, oleh para sêpuh. Mereka tetap eksis dengan nilai-nilai kebijakan yang dianut.

    Secara lahiriah, upacara pêrlon sebermula sangat kental kaitannya dengan masyarakat yang agraris, antara lain dengan adanya pêrlon sêdhêkah bumi. Salah satu proses pemahamam hubungan antara manusia, alam dan Sang Pencipta. Pemahaman makna atau surasa yang dijaga keharmonisannya dalam tingkat keyakinan yang intens, agar menjalani hidup dan kehidupan menuju tujuan akhir dalam kondisi bêrkah slamêt. Namun bila kita mendalami pengertian dan makna atau pangêrtèn lan surasa secara filosofis, masih tetap sahih dalam masyarakat yang berkembang searah dengan ilmu pengetahuan, antara lain yang berkaitan dengan lingkungan hidup atau kelestarian alam.

    Mereka sadar betul, intensitas keseimbangan yang harus dijaga antara kawula, jagad gumêlar sa-isiné dengan Tuhan Yang Maha Esa, Allah Subhanahu wa Ta’ala, melalui sebutan antara lain : Gusti Ingkang Maha Agung, Gusti Ingkang Murbèng Dumadi. Murba ing dumadi, berkuasa atas segala sesuatu yang ada dan terjadi. Perkataan murbèng adalah têmbung garban, yang berasal dari kata murba dan ing. Murba + ing = Murbèng. Purba + awal, dahulu. Murba = mengawali. Murbeng dumadi = asalnya segala sesuatu. Memahami pengertian dan makna keyakinan dalam bingkai tradisi, tidak cukup hanya dengan penalaran, tetapi juga memerlukan pemahaman nilai-nilai.

  2. Bagi kalangan pemegang adat atau tradisi keyakinan di desa, nama éyang Nalam Rêksopawiro atau lebih dikenal dengan sebutan Éyang Dhongkol memang sangat dikenal dan disegani. Bukan hanya karena mantan lurah, melainkan karena tingkat spiritualnya yang tergolong sophisticated.

    Ada pengalaman tatkala masa kanak-kanak yang menurut hemat saya berkaitan dengan pengertian di atas, sebagai berikut :
    Permainan petak umpet atau kolèhan, merupakan permainan tradisional saat saya masih di desa. Seperti biasa, pada malam terang bulan itu, main petak umpet berlangsung. Berbagai cara bersembunyi agar tidak mudah dilacak dan diketemukan. Ada kesenangan tersendiri bila dapat bersembunyi sampai si pencari bilang kolèh, yang artinya menyerah.
    Saat giliran saya dan beberapa teman bersembunyi. Saya bersembunyi di pekarangan Éyang Dhongkol. Saya tahu, tidak ada anak yang berani bersembunyi di sana. Jangankan malam hari, siang haripun tidak akan berani.

    Saya masuk ke pekarangan dari jalan umum, lewat depan pintu yang memakai sêkéthèng. Lalu belok sekitar tiga meter ke kiri, dengan jarak kira-kira dua meter dari tepi jalan. Disitu ada pagar hidup pohon tluntas setinggi badan. Pohon tluntas cukup rimbun. Saya masuk ke celah kerimbunan pohon tluntas, mengambil posisi jongkok. Sempurna!

    Selang beberapa saat anak-anak lain sudah diketemukan. Saya belum. — Turip urung kêtêmu. Umpêtan ngêndi sih. — Jajal dégolèt nêng pêkaranganné Bu Sum. Wingi nggamblok nêng wit pêlêm ... (mBatin : angger bisa ketemu, hebaaat!) — Ora nana koh, mau wis têk tiliki. — Kolèh Riiip . . . kolèh. Saya belum sempat keluar, dari pintu rumah samping dan sekaligus dapur terbuka. Cahaya lampu terang benderang memancar ke luar. Jarak dari pintu ke tempat saya sembunyi, tidak kurang dari 20 meter. Lha rumah tikelan sudah berapa meter, ditambah halaman.

    Éyang keluar, berjalan kalem saja. Éé ... menuju ke tempat saya sembunyi. Saya diam saja, agak takut. Dekat lagi, ... dekat lagi. Sekitar tiga meter dari tempat saya sembunyi, stop! Memandang ke arah saya sembunyi. Jelas sekali, meski remang-remang, jadi tidak gelap gulita. Cuma dua kata yang diucapkan: Sapa ya? Saya diaaaam saja. Mau lari kemana, wong arah keluar ada beliau yang berdiri, kok! Beliau berdiri memandang ke arah saya yang diam ketakutan, sekitar dua - tiga menit. Kemudian beliau berbalik arah, kembali ke arah dapur. Aduuh . . . éyang pelan amat sih, jalannya! Akhirnya masuk dan menutup pintu. Seketika saya njranthal keluar.

    — Lah kaé Turip. Ko umpêtan nêng êndi sih? Apa bali dhingin? — Bali kêprimèn ! Bali tuli sing wétan. Inyong mbok sing kulon kiyé. Pos kumpul memang di depan carikan, rumah Sukiswo. Daripada mereka tanya terus, dan saya tidak mau dianggap curang, saya bilang : Umpêtan nêng pêkarangané Éyang Dhongkol. — Hah! Ko wani? — Ya wani. — Inyong tah ora. Déupahi ya moh ! mBok kêwalat! Mêdéni.

    Bertahun-tahun kemudian saya baru mengerti. Dari dalam rumah sekalipun, beliau bisa tahu kalau ada penyusup. Kalau orang lain mana bisa. Jarak cukup jauh. Malam lagi ! Kobêr-kobêré ndadak mbukak lawang, langsung menuju ke sasaran! — Dalam gelap beliau tahu, éh . . . dénéng sih, putuné dhéwèk! — Nyuwun pangapuntên nggih, Yang! Dadi anggêr ana dongèng ana wong nyolong klapa nêng gagané Éyang Dhongkol, ngêthapêl terus ora bisa mêdhun, ya mèmpêr. Hebat memang Éyangé. Wong sing kadohan koh bisa pirsa ya? Jajal anggêr nyong bisa kaya kuwé tah, tuli ora ngisin-isini wong kêprênah putuné Éyangé . . .

    Sementara itu, rekan dialog dalam acara pêrlon — sebagaimana yang telah digambarkan di atas — tahu betul kakak saya, karena dulu teman sekolahnya di desa. Para peserta upacara adat yang tergolong para tetua, mengenal ayah saya. Tapi, jelas mereka lebih menghormati éyang. Dengan kosa kata sekarang, mereka respect sama éyang dan mungkin appreciate kehadiran saya, meski keinginan saya hadir dalam pêrlon bukan karena figur éyang.

    Dalam forum yang menuntut kesertaan pemahaman nilai-nilai, ada nada kegembiraan bahwa salah seorang yang terhitung cucunya ikut dalam upacara memelihara tradisi yang hidup di desa.

  3. Nama orang tua, yang lebih tua, terlebih mereka yang dituakan, dapat menjadi suatu pemicu untuk dapat menembus batasan kecanggungan interaksi sosial. Jika saya seorang pendatang baru yang "entah siapa", barangkali para peserta pêrlon yang termasuk generasi di atas saya, akan mengambil jarak tertentu. Suatu hal yang sangat wajar, dan dapat terjadi dalam tingkat pergaulan di manapun. Mengetahui saya mempunyai kaitan famili mulai dari éyang, orang tua sampai kakak saya, maka kehadiran saya bukan lagi orang lain. Beliau merupakan referensi di desa, karena mereka memang figur-figur yang — menurut istilah sekarang — punya nama, untuk ukuran desa. Bukan sekedar nama sebagai jênêng melainkan perilaku dan sikap semasa beliau masih hidup.

    Saya tidak ingin membuat komparasi antara kakak tertua, ayah dan éyang. Tidak. Mendengar dan memahami pengertian mereka tentang orang tua serta orang-orang yang saya tuakan, merupakan informasi berharga. Disebut berharga, karena mereka adalah the living reference. Merekalah salah satu jalur untuk mengerti dan memahami pola pikir serta sikap orang tua dalam bingkai budaya pada masanya. Mengerti dan memahami pola pikir termaksud, agar bisa ditarik makna kebijakan atau kearifan yang relevan, guna dijadikan garaning urip ing samadyaning bêbrayan. ***

    Persepsi :
    Seringkali kita mendengar nada ungkapan bahwa tradisi adalah sesuatu yang kuno, yang harus ditinggalkan. Pendapat seperti itu jelas tidak tepat. Kemungkinan besar, karena tidak mengerti bahwa tradisi adalah perangkat kebiasaan dari masa lalu yang masih dihargai dan dipraktekkan, membentuk kesinambungan kehidupan. Suatu tradisi bisa saja luntur, dan muncul pula tradisi baru. Merayakan hari kemerdekaan sudah menjadi tradisi dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

    Sentuhan pada acara tradisi yang menggugah saya bahwa kaitan dengan orang tua, apapun bentuknya, merupakan benang merah yang patut disimak. Figur orang tua dan dituakan memperoleh posisi terhormat dalam masyarakat. Ada rasa tanggung jawab moral, sekurang-kurangnya jangan membuat malu, jangan melakukan hal bodoh. Jangan sampai ada cemooh negatif dengan ungkapan : anaké sapa sih kaé?

    Rasa hormat dan menghargai atau respect terhadap orang tua dan orang-orang yang dituakan seyogyanya difahami. Rasanya, bapak memang tidak sekaliber Éyang Dhongkol dalam hal pemahaman spiritual. Tetapi bapak juga memiliki kelebihan lain yang menempatkan dirinya sebagai figur orang tua yang bisa dituakan. Masing-masing ada "kelasnya". Karena tingkat pengertian dan kefahaman masing-masing berbeda. Perbedaan itulah justru menuntu kita untuk lebih arif dalam mehamai keteladan orang tua dan para sêpuh.

    Topik Sentuhan Tradisi ini, benar-benar sedikit sentuhan pada tradisi mengingat orang tua. Sekurang-kurangnya sebagai wujud pengertian sejarah keberadaan kita. Belum masuk ke dalam pengertian tradisi secara mendalam dan menyeluruh.

    Jika diteliti, masih banyak perangkat kebiasaan dan kepercayaan yang dipraktekkan dan memberikan kesinambungan budaya dalam sikap sosial yang membentuk pandangan hidup. Ada yang timbul, ada yang tenggelam. Itulah tradisi. - Tu Ds.

3 komentar:

  1. kulanuwun....nderek tumut nggih,inyong kolome (alm)dalang kasworo...salute ada blog gentawangi ini...

    BalasHapus
  2. Eh, matur nuwun kersa mirsani. Inyong bungah temenan. Apa maning cilikane umahe neng sakulone dalang Kaswo. Ora ketang saklèntaban, mangga brayan tepung. Gawe blog saanane, ngggo pengeling-eling rikala dadi bocah. Sing mandan ombyokan, nggih wonten, namine: sekalane-kemutan.blogspot.com Matur nuwun, mugi tepangan punika saged sumulur.

    BalasHapus
  3. Kesuwun kiyeee jian lg kangen desa

    BalasHapus

Pendapat, saran dan komentar